Segarnya Es Dawet Sagu Tanpa Pemanis Buatan, di Kwaron Diwek Jombang

Seporsi es dawet dagu milik Wagiyem di Desa Kwaron, Diwek, Jombang. (Diana KN).
  • Whatsapp

DIWEK, KabarJombang.com- Di cuaca yang terik menikmati kesegaran es tentunya sangat diidamkan. Apalagi dengan segarnya es dawet sagu tanpa pemanis buatan.

Berbahan sagu yang tak berbeda dengan dawet pada umumnya. Es dawet sagu Mbah Wagiyem (63) di Desa Kwaron, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang.   menambah rasa penasaran terhadap cita rasa yang dihasilkan.

Baca Juga

ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri PUPR
ucapan idul fitri Bappeda Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
iklan bank jombang kredit
ucapan idul fitri BPKAD jombang
ucapan idul fitri BKDPP jombang
iklan Ramadhan Bappeda Jombang
ucapan idul fitri Disdik jombang
ucapan idul fitri dishub jombang
ucapan idul fitri PKB
ucapan idul fitri kemenag jombang
ucapan idul fitri satpol pp jombang

Terlebih lagi, es dawet sagu Mbah Wagiyem lengkap dengan air gula merah dan santan menambah kesegaran disetiap tegukannya.

“Baru dua bulan jualan disini, awal berjualan memang ada saudara yang berjualan ini. Dawet sagu juga kan masih jarang di Jombang, makanya ini saya jualan,”tutur Wagiyem pada KabarJombang.com Minggu (6/6/2021).

Wagiyem menjelaskan, es dawet sagu yang dijual adalah dibuat sendiri dan tidak menggunakan pengawet atau pemanis buatan.

“Semuanya saya bikin sendiri disambi sholat malam.  Bahan sagunya dari teman suami saya. Gulanya juga tidak pakai pemanis buatan, dan ini asli gula yang khusus buat es dawet dari daerah wilayah timur,”jelasnya.

Seporsi es dawet sagu yang dijual Wagiyem dengan memakai tempat mangkok dari tanah liat. Hal ini  menambah kesedapan serta otentiknya es dawet dan dihargai Rp 5.000 sudah dapat dinikmati.

Setiap hari dibukanya lapak es dawet sagu di Kwaron berdekatan dengan salah satu pondok mulai pukul 10.00 WIB hingga 16.00 WIB.

“Setiap hari buka bisa datang kesini kalau mau mencicipi es dawet sagu. Bisa pesan juga kalau mau untuk acara atau kegiatan,”pungkas Wagiyem pensiunan guru TK tersebut.

 

 

 

 

 

Berita Terkait