Keutamaan Tadarus Al Qur’an di Bulan Suci Ramadan

Ilustrasi. (Istimewa).
  • Whatsapp

JOMBANG, KabarJombang.com – Menyibukkan diri dengan membaca Al Qur’an al-Karim di bulan Ramadan termasuk ibadah yang paling utama dan merupakan salah satu sarana yang paling utama untuk  mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Mengharap ridha-Nya, memperoleh keutamaan  dan pahala-Nya. Sebab, Al Qur’an adalah kalamullah dan merupakan asas Islam yang diturunkan kepada Rasul termulia.

Baca Juga

ucapan idul fitri kapolres jombang
ucapan idul fitri sadarestuwati
ucapan idul fitri PUPR
ucapan idul fitri Bappeda Jombang
Ucapan Idul Fitri Jombang
iklan bank jombang kredit
ucapan idul fitri BPKAD jombang
ucapan idul fitri BKDPP jombang
iklan Ramadhan Bappeda Jombang
ucapan idul fitri Disdik jombang
ucapan idul fitri dishub jombang
ucapan idul fitri PKB
ucapan idul fitri kemenag jombang
ucapan idul fitri satpol pp jombang

Untuk umat terbaik yang pernah dilahirkan kepada umat manusia dengan syariat yang paling utama, paling mudah, paling luhur, dan paling sempurna Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi,” (Qs. Fâthir [35]: 29).

Al Qur’an juga akan memberi syafa’at bagi orang yang membacanya. Rasulullah SAW bersabda:

“Puasa dan Al Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada seorang hamba pada hari kiamat nanti. Puasa akan berkata, ‘Wahai Tuhanku, aku telah menahannya dari makan dan nafsu syahwat, karenanya perkenankanlah aku untuk memberikan syafaat kepadanya.’ Dan Al Qur’an berkata, ‘Aku telah melarangnya dari tidur di malam hari, karenanya perkenankan aku untuk memberi syafaat kepadanya.’ Beliau bersabda, ‘Maka syafaat keduanya diperkenankan.’”

Rasulullah SAW sering kali menyuruh para sahabat untuk membaca Al Qur’an di depan  beliau. Imam Bukhâri dan Muslim meriwayatkan, bahwasanya Rasulullah SAW pernah berkata kepada Ibn Mas’ud, di mana pada saat itu Rasulullah sedang di atas mimbar,  “Bacakanlah kepadaku Al Qur’an!” Ibn Mas’ud berkata, “Pantaskah aku membacakan  untukmu, sedangkan Al Qur’an diturunkan kepadamu?” Rasulullah SAW menjawab, “Sungguh aku senang mendengarnya dari orang lain.”

Lalu Ibn Mas’ud pun membacakan surat an-Nisâ’ hingga ayat yang berbunyi, “Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu).” Beliau bersabda, “Cukup … cukup!” Ketika aku menoleh, kata Ibn Mas’ud, aku melihat air mata beliau bercucuran.”

Dari Ibn ‘Abbas RA dituturkan, bahwasanya ia berkata, “Nabi SAW adalah orang yang paling dermawan, dan beliau lebih dermawan pada bulan Ramadhan, saat beliau ditemui Jibril untuk membacakan kepadanya Al Qur’an. Jibril menemui setiap malam pada bulan Ramadhan, lalu membacakan kepadanya Al Qur’an. Rasulullah SAW ketika ditemui Jibril lebih dermawan dalam kebaikan daripada angin yang berembus.” (HR Bukhari & Muslim).

Marilah kita perhatikan hadis-hadis Nabi yang menceritakan tentang keutamaan membaca Al Qur’an, serta tentang segala kebaikan yang sangat banyak kandungannya. Rasulullah SAW bersada:

“Bacalah Al Qur’an karena sesungguhnya Al Qur’an itu nanti pada hari kiamat akan datang untuk memberikan syafaat kepada orang yang membacanya.” (HR Muslim).

“Orang yang membaca Al Qur’an dan ia mahir maka nanti akan bersama-sama dengan para malaikat yang mulia lagi taat. Sedangkan, orang yang membaca Al Qur’an dan ia merasa susah di dalam membacanya tetapi ia selalu berusaha maka ia mendapatkan dua pahala.” (HR Bukhari & Muslim)

“Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al Qur’an itu adalah seperti utrujah  yang  mana baunya harum dan rasanya enak. Perumpamaan orang mukmin yang tidak suka membaca Al Qur’an itu seperti buah kurma yang mana tidak berbau tapi rasanya manis.  Perumpamaan orang munafik yang membaca Al Qur’an itu seperti bunga yang mana baunya harum tetapi rasanya pahit. Dan perumpamaan orang munafik yang tidak membaca Al Qur’an itu seperti hanzhalah yang mana tidak berbau dan rasanya pahit.”(HR Bukhari & Muslim).

“Tidak ada iri hati itu diperbolehkan kecuali dalam dua hal yaitu: seseorang yang diberi kemampuan oleh Allah untuk membaca dan memahami Al Qur’an kemudian ia membaca  dan mengamalkannya baik pada waktu malam maupun siang; dan seseorang yang dikarunia harta oleh Allah kemudian ia menafkahkannya dalam kebaikan baik pada waktu malam maupun siang.” (HR Bukhari & Muslim).

“Barang siapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah (Al Qur’an) maka ia mendapatkan satu kebaikan. Sedangkan, satu kebaikan itu dibalas dengan 10 kali lipat. Aku tidak mengatakan, ‘Alif lâm mîm’ satu huruf tetapi alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf.” (HR at-Tirmidzi)

Dalam hal membaca Al Qur’an, Rasulullah SAW telah mencontohkan kepada kita untuk  membaca dengan tartil dan tidak terburu-buru, dalam rangka melaksanakan firman Allah SWT:

“Dan bacalah Al Qur’an itu dengan perlahan-lahan (tartil).” (Qs. al-Muzzammil [73]: 4). Rasulullah Saw juga bersabda:

“Kelak (di akhirat) akan dikatakan kepada Shahibul Al Qur’an (orang yang senantiasa bersama-sama dengan Al Qur’an, penj),  ‘Bacalah, naiklah terus dan bacalah dengan perlahan-lahan (tartil) sebagaimana engkau telah membaca Al Qur’an dengan tartil di dunia. Sesungguhnya tempatmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca.” (HR Abu Dawud & At Tirmidzi).

Tentang keutamaan berkumpul di  masjid-masjid untuk mempelajari Al Qur’an al-Karim, Rasulullah SAW bersabda:

“Tidaklah berkumpul suatu kaum di salah satu rumah Allah seraya membaca kitab Allah dan mempelajarinya di antara mereka, kecuali turunlah ketenangan atas mereka, serta  mereka diliputi rahmat, dikerumuni para malaikat dan disebut-sebut oleh Allah kepada  para malaikat di hadapan-Nya.” [HR Muslim].

“Apabila suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah (masjid) sambil membaca Al Qur’an dan saling bertadarus bersama-sama, niscaya akan turun ketenangan atas  mereka, rahmat Allah akan meliputi mereka, para malaikat akan melindungi mereka dan Allah menyebut mereka kepada makhluk-makhluk yang ada di sisiNya.” (HR Muslim).

Berita Terkait