by

Saat Seniman Gunakan Bahasa Jawa di Upacara Kemerdekaan Indonesia

KABARJOMBANG.COM – Mengikisnya budaya Jawa dan kearifan lokal, menjadi keprihatinan tersendiri bagi seniman di Jombang, Jawa Timur. Dituangkannya unsur budaya Jawa, dilakukan Sanggar Tari Lung Ayu, saat upacara bendera 17 Agustus, di Dusun Subentoro, Desa Sumbermulyo, Kabupaten Jombang, Jumat (17/8/2018).

Upacara yang diikuti puluhan peserta ini, terdengar mengunakan bahasa Jawa. Beberapa aba-aba upacara yang biasanya menggunakan bahasa Indonesia, dirubah menjadi bahasa Jawa. Seperti adanya aba-aba untuk menyiapkan pasukan upacara yang biasanya beraba-aba “Siap Gerak”, dalam upacara ini diganti dengan “Samapta Baris, Obah”.

Tak ayal, meski berkontek unik dan aneh di telinga orang Jawa. Namun, keheningan dalam prosesi upacara nyaris dirasakan peserta, hingga warga yang menyaksikan. Detik-detik bendera dinaikkan, seluruh perserta yang juga unik dengan menggunakan baju adat Jawa, mengangkat tangan ke kening sebagai tanda penghormatan kepada sang merah putih.

Untuk para wanita, yang ikut sebagai peserta upacara terlihat menggunakan jarik dan kebaya khas Jawa. Sementara bagi peserta laki-laki menggunakan Sujan.

“Upacara berbahasa Jawa ini, sudah kita lakukan sebanyak 6 kali kita laksanakan,” ujar Mardianto, seniman yang juga Ketua Panitia pelaksana upacara.

Menurutnya, ide awal pelaksanaan upacara berbahasa Jawa ini dilaksanakan sebagai wujud keprihatinan dimana bahasa Jawa mulai ditinggalkan. “Seolah-olah bukan hal yang penting. Maka itu, dengan cara sederhana ini, kami mencoba membangkitkan kembali kearifan lokal ini,” jelasnya.

Menurutnya, identitas kearifan atau identitas lokal semakin penting di era sekarang maupun seterusnya. “Budaya lokal sebagai ujung tombak pembentukan budaya nasional. Semakin penting di era yang semakin mengglobal,” pungkasnya.

Sementara, untuk pembacaan Teks Proklamasi dan lagu Indonesia Raya saja yang tetap berbahasa Indonesia. Namun, mulai dari pembacaan susunan acara, sampai pada aba-aba tiap tahapan upacara, semua dirubah menjadi bahasa Jawa. (aan/kj)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Lainnya