Ada yang Meninggal Akibat Corona, Satu Keluarga di Kepatihan Jalani Isolasi Mandiri

Petugas menyemprotkan disinfektan di rumah keluarga yang jalani isolasi mandiri di Kepatihan Jombang. (Foto: Muji Lestari).
  • Whatsapp

JOMBANG, KabarJombang.com – Satu keluarga di Desa Kepatihan Kecamatan Jombang, diminta menjalankan isolasi mandiri oleh Pemerintah Desa (Pemdes) setempat, Jumat (19/6/2020). Rumah dan lingkungan sekitar kediaman keluarga itu juga disempor disinfektan.

Langkah ini menyusul adanya salah satu anggota keluarga mereka yang meninggal setelah dinyatakan positif terinfeksi virus corona oleh petugas medis.

Baca Juga

Pasien pria yang sehari-hari bekerja sebagai satpam itu meninggal dunia saat dalam perawatan di RSUD Jombang.

Untuk kebutuhan mereka selama isolasi mandiri, Pemdes menyalurkan sejumlah bantuan paket sembako dan uang tunai.

“Harapan kami satu keluarga enam orang ini tidak keluar rumah, semua kebutuhan mulai dari kebutuhan dasar akan dipenuhi pihak desa. Selain sembako, uang tunai kami berikan kepada pengurus RT setempat, untuk mencukupi kebutuhan selama mereka isolasi 14 hari ke depan,” kata Kades Kepatihan, Erwin Pribadi, Sabtu (20/6/2020).

Sementara untuk penyemprotan, kata Erwin, akan dilalukan setiap dua hari sekali. Bahkan jika perlu setiap hari.

“Kami tidak ingin mengambil risiko terkait dengan trackingnya ini sampai mana. Maka dari itu kami lakukan penyemprotan satu blok di lingkungan setempat, bersama satgas tiga pilar. Kalau kebutuhannya tinggi, setiap hari kami semprot,” terangnya.

Erwin mengaku baru mendapat kabar dari Pihak Puskesmas, satu warganya terkonfirmasi positif Covid-19 sekitar pukul 17.00 WIB.

Pasien itu sempat dirawat di RSI Jombang selama tiga hari sekitar satu pekan lalu. Setelah itu, pasien sempat pulang ke rumahnya.

Namun karena kondisinya kembali memburuk, Jumat sore dia dibawa ke RSUD Jombang dan dinyatakan positif corona. Namun, tak berselang lama, pasien tersebut meninggal dunia.

“Kondisinya drop, ada penyakit penyerta, namun karena ada gejala yang mengarah ke covid-19 akhirnya dilakukan tes swab dan sore tadi hasilnya keluar, dia positif. Kena dari mana kami tidak tahu,” ungkapnya.

Berdasarkan data yang dirilis Dinas Kesehatan Kabupaten Jombang, jumlah kasus positif corona di Jombang hingga sore tadi tercatat 192 orang.

Dari jumlah itu, sebanyak 158 orang dirawat dibeberapa rumah sakit, 17 orang meninggal dunia dan 17 lainya telah sembuh secara klinis.

 

INSTAGRAM

Berita Terkait